Siapa Syeikh Al Azhar Tantawi?

14 Oct

Rabu, 14/10/2009 06:07 WIB Cetak |  Kirim

 

Tantawi - PerezTernyata, sebelum melontarkan pernyataan miring tentang menentang cadar, Syekh Tantai, ulama besar dari Universitas Al Azhar sudah lebih dulu terkenal mempunyai beberapa catatan yang lainnya. Disarikan dari padlf, berikut kutipannya:

– Syeikh Tantawi pernah berkata ‘Ana ragel dawlah fi muwadhaf’ (Saya seorang pegawai negeri ini). Itu berarti dia tidak independen dan hanya bekerja untuk negara. Dia adalah orang yang disebut masyarakat Mesir sebagai ‘Sayyid beh Oke’ – orang yang mengatakan setuju untuk segala keinginan pemerintah.

– Ia setuju dengan Konferensi Wanita konferensi di Beijing, dan tak keberatan dengan keputusan konferensi nomor 7, tentang pernikahan sejenis. Komentarnya, “Apa yang salah dengan itu? Itu bagian dari kesehatan seksual!” menyetujui perkawinan sesama jenis.

– Dia berkata: “Menerapkan Sya’riah akan memakan waktu yang lama sampai semua orang yakin, dan puas.” Perkataannya ini menyiratkan bahwa orang perlu untuk merasa puas (atau nyaman) terlebih dahulu akan Sya’riah sebelum Sya’riah dapat diterapkan sepenuhnya.

– Dia setuju dengan keputusan Hosni Mubarak (presiden Mesir) mengirim anggota partai politik Ikhwan ke pengadilan militer untuk persidangan.

– Ia dikenal sering mengunjungi ‘Rotary Clubs’ Masonik Yahudi jaringan klub sosial di Mesir. Sementara ada fatwa dari al-Azhar Mei 1985 yang melarang umat Islam  bergabung dengan Rotary Club.

– Dia membuat riba / bunga menjadi ‘halal.’ Ketika dia diberitahu bahwa para ahli tidak setuju dengan dia, ia menjawab “mereka bukan siapa-siapa.’

– Dia menyatakan bom bunuh diri di Palestina tidak menjadi Syahid, sementara para ilmuwan dan sarjana di Al-Azhar menanggapi dengan mengatakan mereka adalah Syuhada, dan mereka orang Palestina berada dalam keadaan perang.

– Dia setuju dengan keputusan menteri Pendidikan untuk melarang jilbab di sekolah, sampai mereka mendapatkan persetujuan wali atau orangnya. Ini adalah keputusan yang aneh, karena di Mesir banyak gadis mengenakan jilbab dan datang dari keluarga non-praktisi (bahkan yang sekuler) atau mungkin sadar akan pentingnya .

– Satu kali Mubarak sedang sakit dan beberapa wartawan yang menulis tentang perubahan kepemimpinan dan Tantawi menyatakan bahwa hadd al-Qadhf (80 cambukan) harus diterapkan pada para wartawan yang dianggap lancang itu.

– Dia berkata wanita diperbolehkan untuk menjadi presiden dan bahwa mereka memenuhi syarat untuk posisi itu.

– Dia mengatakan bahwa Prancis memiliki hak untuk melarang jilbab.

– Dia pernah ditanya apakah itu halal atau haram untuk pergi ke pantai di mana perempuan berpakaian bikini dll, ia menjawab: “Apakah negara meminta Anda untuk pergi ke sana?”. Sekali lagi ia menghindari pokok persoalan dan tidak berurusan dengan masalah.

– Dia pernah ditanya tentang penyelenggaran kontes kecantikan Miss Mesir, apakah itu halal atau haram, ia menjawab “Kami menyarankan pemerintah untuk tidak mengadakan kompetisi seperti itu’. Sekali lagi ia menghindari memberikan fatwa atau membuat definisi yang jelas.

– Pada konferensi PBB Shimon Perez ia berjabat tangan dengan kedua tangannya (tanda kekaguman dan hormat)

– Dia setuju untuk mengizinkan pasukan atau tentara asing ditempatkan di Mesir, walaupun mereka mungkin menggunakannya untuk menyerang negara-negara tetangga, seperti Palestina.

– Wallohu alam bi shawwab. (sa/padlf)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: